IMPLEMENTASI MODEL PEMBELAJARAN MEANS ENDS ANALYSIS (MEA) UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN SISWA DALAM MEMECAHKAN MASALAH PADA MATA PELAJARAN PAI MATERI FIQIH DI SD MUHAMMADIYAH BIRRUL WALIDAIN KUDUS TAHUN PELAJARAN 2016/2017

Faizin, M. Salisul (2016) IMPLEMENTASI MODEL PEMBELAJARAN MEANS ENDS ANALYSIS (MEA) UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN SISWA DALAM MEMECAHKAN MASALAH PADA MATA PELAJARAN PAI MATERI FIQIH DI SD MUHAMMADIYAH BIRRUL WALIDAIN KUDUS TAHUN PELAJARAN 2016/2017. Skripsi thesis, Stain Kudus.

[img] Text
1. COVER.pdf

Download (1MB)
[img] Text
2. ABSTRAK.pdf

Download (856kB)
[img] Text
3. DAFTAR ISI.pdf

Download (1MB)
[img] Text
4. BAB I.pdf

Download (875kB)
[img] Text
5. BAB II.pdf

Download (2MB)
[img] Text
6. BAB III.pdf

Download (913kB)
[img] Text
7. BAB IV.pdf

Download (1MB)
[img] Text
8. BAB V.pdf

Download (863kB)
[img] Text
9. DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (867kB)

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah: untuk mengetahui penerapan model pembelajaran Means Ends Analysis (MEA) pada mata pelajaran PAI materi Fiqih di SD Muhammadiyah Birrul Walidain Kudus tahun pelajaran 2016/2017, untuk mengetahui penerapan model pembelajaran Means Ends Analysis (MEA) untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam memecahkan masalah pada mata pelajaran PAI materi Fiqih di SD Muhammadiyah Birrul Walidain Kudus tahun pelajaran 2016/2017, untuk mengetahui faktor yang mendukung dan menghambat penerapan model pembelajaran Means Ends Analysis (MEA) untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam memecahkan masalah pada mata pelajaran PAI materi Fiqih di SD Muhammadiyah Birrul Walidain Kudus tahun pelajaran 2016/2017. Penelitian ini tergolong sebagai penelitian kualitatif. Data penelitian diperoleh dengan cara observasi, wawancara mendalam dan dokumentasi. Analisis datanya dengan cara reduksi data, penyajian data, penarikan kesimpulan. Hasil penelitian ini adalah sebagai berikut: 1) Penerapan model pembelajaran Means Ends Analysis (MEA) pada mata pelajaran PAI materi Fiqih yang dilakukan oleh guru PAI di SD Muhammadiyah Birrul Walidain Kudus yaitu: guru menjelaskan tujuan pembelajaran, memotivasi siswa, siswa dibantu mendefinisikan dan mengorganisasikan tugas belajar, siswa dikelompokkan menjadi 5 atau 6 kelompok. Masing-masing kelompok diberi tugas atau soal pemecahan masalah, siswa dibimbing untuk mengidentifikasi masalah, dan menarik kesimpulan, siswa dibantu untuk evaluasi, siswa dibimbing untuk menyimpulkan materi yang telah dipelajari 2) Penerapan model pembelajaran Means Ends Analysis (MEA) dalam memecahkan masalah pada mata pelajaran PAI materi Fiqih dapat membuat siswa semangat dalam belajar sehingga muncul kemampuan siswa dalam memecahkan masalah pada mata pelajaran PAI materi Fiqih yang cukup baik. 3) Faktor penghambat adalah ketidak beranian peserta didik dalam menjawab pertanyaan yang diberikan oleh guru, kurang seriusnya peserta didik dalam memahami isi materi PAI yang disampaikan oleh guru, dan peserta didik masih kurang memperhatikan arahan dari guru PAI. Sedangkan faktor pendukung adalah situasi yang memungkinkan dan mendorong timbulnya banyak pertanyaan, situasi yang dapat mendorong dalam rangka menghasilkan sesuatu, situasi yang mendorong tanggung jawab dan kemandirian, kemudian peserta didik disuruh untuk menjawab pertanyaan dari guru, guru memberikan motivasi, arahan pada peserta didik dalam mengikuti kegiatan pembelajaran PAI.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Uncontrolled Keywords: Model pembelajaran Means Ends Analysis (MEA); Pemecahan Masalah; PAI
Subjects: Agama
Fiqih
Sosial > Pendidikan > Metode Belajar Mengajar, Kegiatan Belajar Mengajar
Divisions: Jurusan Tarbiyah > Prodi Pendidikan Agama Islam
Depositing User: Perpustakaan STAIN Kudus
Date Deposited: 05 Feb 2017 02:32
Last Modified: 05 Feb 2017 02:32
URI: http://eprints.stainkudus.ac.id/id/eprint/401

Actions (login required)

View Item View Item