PEMIKIRAN KIAI ṢĀLIḤ DARAT TENTANG ETIKA BELAJAR (Studi Analisis Dalam Kitab Syarḥ Minhāj Al-Atqiyā` Ilā Ma’rifat Hidāyat AlAżkiyā Ilā Ṭarīq Al-Awliyā`)

Misbah, Aflahal (2016) PEMIKIRAN KIAI ṢĀLIḤ DARAT TENTANG ETIKA BELAJAR (Studi Analisis Dalam Kitab Syarḥ Minhāj Al-Atqiyā` Ilā Ma’rifat Hidāyat AlAżkiyā Ilā Ṭarīq Al-Awliyā`). Undergraduate thesis, STAIN Kudus.

[img] Text
FILE 1.pdf

Download (3MB)
[img] Text
FILE 2.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 3.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 4.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 5.pdf

Download (3MB)
[img] Text
FILE 6.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 7.pdf

Download (4MB)
[img] Text
FILE 8.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 9.pdf

Download (2MB)

Abstract

Fokus penelitian ini dilakukan untuk menjawab tiga permasalahan pokok, yaitu; (1) Bagaimana kritik Kiai Ṣāliḥ Darat terhadap tradisi belajar masyarakat Jawa abad 19; (2) Bagaimana pandangan Kiai Ṣāliḥ Darat tentang belajar; dan (3) Bagaimana etika belajar (terapan) dalam perspektif Kiai Ṣāliḥ Darat. Penelitian ini merupakan kajian kepustakaan (library research) yang difokuskan pada kajian kitab Minhāj al-Atqiyā‟, dengan menggunakan pendekatan interaksionisme simbolik. Dengan pendekatan ini, penelitian ini ditekankan pada upaya untuk mengungkap pesan dan makna di balik teks, melalui beberapa tahapan penelitian, yaitu (1) terjemah atau translation, (2) tafsir atau interpretasi, (3) ekstrapolasi, dan (4) pemaknaan atau meaning. Hasil penelitian menunjukkan; (1) kritik tajam Kiai Ṣāliḥ diwarnai dengan kritik afirmatif terhadap nilai dan norma yang dianggap tidak etis dan irasional. Ini dilakukan sebagai strateginya untuk mengendalikan, mengubah dan menekan laju tradisi belajar yang dianggap telah menyimpang dari nilai dan norma etis serta tidak memiliki pijakan rasional yang jelas dan objektif. (2) Pandangan Kiai Ṣāliḥ tentang belajar merupakan tawarannya kepada masyarakat agar dapat belajar dengan pijakan rasio yang lebih logis dan objektif. Menurutnya, kegiatan belajar yang ideal harus didasari dengan niat dan tujuan semata karena Allah. Untuk itu, ilmu yang dipelajari adalah ilmu nafi‟. Dalam memperoleh ilmu nafi‟, subjek belajar harus memiliki beberapa prinsip, antara lain; kesulitan, bekerja keras, sabar dan beradab kepada guru. Di samping itu, Kiai Ṣāliḥ juga menawarkan model belajar yang ideal sebagaimana terdapat dalam kehidupan auliyā‟. (3) Dalam kegiatan belajar, subjek belajar harus memenuhi etikanya sebagai pelajar. Dalam hal ini, terdapat beberapa norma dari hasil kajian terhadap pemikiran Kiai Ṣāliḥ, yaitu; (a) terkait etika personal, subjek belajar harus memenuhi beberapa norma antara lain; kesiapan daya psikis, konsentrasi, komitmen, manajemen waktu, belajar sesuai kebutuhan, sesuai kemampuan, secara bertahap, memahami nilai ilmu yang dipelajari, dan memiliki tujuan belajar ideal. (b) terkait etika sosial, subjek belajar harus mampu menciptakan situasi belajar yang kondusif untuk menunjang keberhasilan belajarnya. Yaitu dengan cara; menjaga sikapnya agar selalu rendah hati kepada guru, kritis dan selektif, selalu meniatkan untuk belajar kepada guru, dalam belajar kepada guru harus fokus dan terpusat pada satu rumpun keilmuan, mencari waktu luang guru, ketika bertemu dengan guru mengucapkan salam, menjunjung tinggi harkat dan martabat guru, menyikapi secara etis kemarahan guru, dan beberapa kewajiban untuk menjaga sikap dan perilakunya saat guru mengajar; menjaga hubungan baik dengan teman, tidak menghina, tidak bertengkar, sayang kepada teman, beradab kepada teman dan berteman dengan teman yang baik; menjaga dan merawat buku agar tidak rusak, juga menggunakan ilmu yang didapat dari buku untuk kemaslahatan umat manusia dan semua makhluk. Dari hasil kajian terhadap fokus permasalahan tersebut, dapat diambil kesimpulan bahwa pemikiran Kiai Ṣāliḥ tentang etika belajar menekankan kepada subjek belajar agar selalu memiliki kesiapan, kemandirian, kesungguhan, tanggung jawab, serta selalu melatih diri untuk berpikir secara objektif, rasional, kritis, dan strategis dalam rangka mendapatkan kenikmatan dan kebahagiaan sejati.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Uncontrolled Keywords: Kiai Ṣāliḥ; Minhāj al-Atqiyā‟; dan Etika Belajar.
Subjects: Filsafat, Dakwah, Pendidikan dan Pembaharuan Islam > Pendidikan Islam
Filsafat, Dakwah, Pendidikan dan Pembaharuan Islam > Pemurnian dan Pembaharuan Pemikiran Islam
Divisions: Tarbiyah > Pendidikan Agama Islam (PAI)
Depositing User: Perpustakaan STAIN Kudus
Date Deposited: 04 Mar 2017 02:46
Last Modified: 04 Mar 2017 02:46
URI: http://repository.iainkudus.ac.id/id/eprint/756

Actions (login required)

View Item View Item